Home » , » Sejarah Kabupaten Subang Jawa Barat

Sejarah Kabupaten Subang Jawa Barat

SEJARAH

Asal Usul Nama Subang Asal usul nama kota Subang selain daripada nama Subang Larang sendiri, ada cerita dari Kasepuhan kalaulah nama Subang di ambil dari cerita ketika Mbah Rangga Wulung alias Astra Prawira beserta rengrengan mencoba memasukan berbagai jenis pohon tanaman ke dalam pusaran air yg terletak di poncol Gunung Sapotong ( yang kini bernama Bumi Perkemahan Rangga Wulung ) untuk mengetahui di manakah akhir dari pusaran air tersebut berada. Namun setelah beberapa kali mencoba hal itu tidak diketahui dengan menelusuri ke semua sumber air, semua tanaman hasil coba ada.
Hingga terbersit suatu cara yaitu dengan memasukan seekor anjing merah ke dalam pusaran air tersebut yang kemudian diselusuri di sumber air manakah anjing tersebut akan muncul. Ternyata anjing tersebut keluar di sumber air yg berada di Park ( Parek org sunda bilang ) tanah kosong sebelah bangunan Hotel Subang Plaza yg hingga kini tanah kosong tersebut tak terurus dan takkan mungkin di dirikannya sebuah bangunan sehubungan tanah tsb mengandung banyak air karena bekas adanya kubangan besar. Namun di sanalah kota Subang aslinya adalah tanah Park dan sekitarnya. Nama Subang berasal dari Asu Abang yg artinya Anjing Merah. Ada sumber lain mengatakan bahwa Subang singkatan dari Swiss ( Suis org sunda bilang ) Bank ( Bang ) yang berarti Subang itu adalah merupakan Bank Dunia karena semua harta peninggalan para leluhur kita terbanyak ada di daerah Subang. Jangankan untuk membayar semua hutang2 negara kita Indonesia kepada luar negeri, untuk membeli negara Amerika pun kita mampu dengan tergalinya semua harta terpendam peninggalan para leluhur kita. Menurut penuturan kasepuhan Subang itu sepuh ( tua ) karena tanah Subang sudah bernama pada tahun 22, dapat kita bayangkan berapa usia kota Subang sekarang. Namun benar atau tidaknya cerita para sesepuh Subang tersebut hanya waktu /dawuh yang akan membuktikan hal tersebut. Di samping itu tentunya hanya yang empunya Subang nya yg akan bisa mengambilnya tanpa syarat apapun yakni Ibu Subang Larang sendiri yang di yakini oleh kasepuhan Subang bahwa beliau sudah menetes ( natas, nitis, netes ) kepada salah seorang rahayat Subang.






ARTI LAMBANG
Perisai Bersudut Lima
Menggambarkan makna keselamatan negara, bangsa, agama, masyarakat, dan agama
Pohon Beringin Bergelombang 17 Dengan Akar Tunjang Delapan
Menggambarkan aspek sejarah Kabupaten Subang (Kutawaringin); kesatuan bangsa yang berjiwa Pancasila dan semangat Proklamasi 17 Agustus 1945; pemerintahan sebagai pelindung rakyat; dan pelaksanaan pembangunan daerah bidang material maupun spiritual
Benteng Berkepala Lima Serta Benteng Bagian Bawah Berbata Empat dan Lima di Bawah Pohon Beringin
Menggambarkan Pancasila sebagai landasan idiil dan Undang-undang Dasar 1945 yang berkaitan pula dengan makna pembangunan material dan spiritual
Bintang Kuning Bersudut Lima
Menggambarkan karakteristik masyarakat Kabupaten Subang yang selalu bertaqwa kepada Tuhan yang Maha Esa dan mengangungkan agama.

Teks
“Benteng Pancasila”
Menggambarkan warga Kabupaten Subang yang senantiasa membentengi Pancasila sebagai landasan idiil negara dari pihak-pihak yang akan menyelewengkannya. Teks ini juga menggambarkan tekad masyarakat Kabupaten Subang untuk menjadikan Pancasila sebagai benteng mental dalam mencapai masyarakat adil dan makmur yang diridoi Tuhan yang Maha Esa
“Karya Utama Satya Negara”
Menggambarkan keutamaan karya untuk kepentingan negara, bangsa, dan agama

Warna
Kuning mas pada pinggir perisai, pinggir pohon beringin, dan garis pinggir benteng, serta bintang
Menggambarkan keluhuran budi dan kebesaran jiwa
Hijau tua pada dasar perisai
Menggambarkan kesuburan tanah
Coklat
Menggambarkan kawasan pedataran
Hijau muda
Menggambarkan kawasan pegunungan
Biru
Menggambarkan kawasan pantai

2 komentar:

 

Copyright © 2009-2014. Toto Si Mandja - All Rights Reserved
Template Modify by Toto Si Mandja
Proudly powered by Blogger | Twitter: @TotoSiMandja | Facebook: Toto Si Mandja | BBM: 513F190E